Friday, 10 November 2017

PROJEK SERAM TEROWONG


Salam.

Selepas Projek Seram Lombong terbitan Januari 2016, pada tahun ini Nua terlibat dengan sebuah lagi novelet bertema berjudul Projek Seram Terowong (bakal terbit Disember 2017 - jauh betul gapnya. Sebenarnya, ada beberapa tawaran PS daripada pihak penerbit tetapi Nua terpaksa tolak dengan baik kerana ada komitmen lain. Bukan kekwat tau.).

Sekali lagi, bergandingan dengan penulis senior, abang Zaifuzaman Ahmad (Sebelum ini dalam novelet Kala Senja Dia Datang. Dan kebetulan, turut berganding dengan abang Saidee Nor Azam dalam PS Lombong).

Di dalam PS Terowong, ada tiga buah kisah berbeza yang mana abang Zaifuzaman membawa cerita yang bertajuk Ghaib, Syasya bertajuk Tumbal Terowongan Terawangan dan Nua sendiri bertajuk LRT. (Haha, nampak tak tajuk cerita Nua yang paling secoet sekali?)

Awalnya, sewaktu pemilihan penulis untuk PS Terowong ini, ada penulis lain di tempat Syasya. Pada waktu itu, kami sudah berbincang agar setiap cerita walaupun temanya sama tetapi jenis karyanya mestilah berlainan antara satu sama lain. Ini penting supaya PS Terowong ada 'warna' dan pelbagai 'rasa'.

Abang Zaifuzaman memilih untuk menghasilkan sebuah cerita yang ada elemen misteri dan penyiasatan, seorang lagi penulis memilih cerita yang diselitkan unsur epik dan sejarah dan ketika itu Nua perlu menghasilkan cerita yang lari dari kelaziman Nua (epik) supaya tidak wujud persamaan. Maka, Nua pilih untuk bawa cerita berkonsep urban legend.

Apabila penulis tersebut menarik diri atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan, kami perlu mencari penulis bagi menggantikan slot yang kosong. Dan pemilihan Syasya bagi Nua adalah tepat kerana Nua sedia maklum dengan cara penulisan dan gaya bahasanya. Syasya, olahan bahasanya mellow (sedap dibaca) dan stail orang-orang lama.

Berbalik kepada PS Terowong, sebagaimana PS Lombong... ini adalah tema yang bagi Nua agak mencabar untuk menarik perhatian majoriti pembaca kerana temanya kurang komersial. Dan Nua berharap sangat novelet ini paling tidak dapat melepasi cetakan pertama dan ada potensi yang baik untuk cetakan kedua dan seterusnya. Satu tanggungjawab yang besar. (Kan best dapat tema PS Kantin...terus aku buat cerita Mak Cik Timah. Haha. Seloroh aje.)

Mohon sokongan daripada kalian semua. Andai kata ada yang kurang gemar dengan cerita Nua, kita ada cerita abang Zaifuzaman dan Syasya sebagai ganti insyaAllah. Jangan lupa dapatkan tau.

Untuk pengetahuan semua, PS Terowong berharga RM24 dan bawah 400 jumlah halamannya. Setiap penulis diberi kuota 120-130 mukasurat saja. Walaupun terhad, kami cuba memberi yang baik seadanya. 

Okey, apa yang boleh Nua janjikan dalam PS Terowong ini? 

Tentu sekali LRT sangat jauh berbeza dengan Tanah Rizab Jin. TRJ, epik manakala LRT pula urban legend. Ini cerita orang kota, bahasanya bahasa orang bandar dan nuansa seramnya juga berbeza. Latarnya di hutan batu, di sini... di Kuala Lumpur. Untuk pembaca dari negeri lain, mungkin ini satu pengalaman baru untuk kalian semua. Untuk pembaca yang tinggal di KL, ini cerita anda!!

Baca dengan tenang dan teliti. Setiap tanda tanya, sudah ada jawapannya. Tinggal lagi, peka atau tidak kita menaakulnya.

SEDIKIT PETIKAN 'LRT'...

“Bukan ni Tanah Perkuburan Islam Jalan Ampang ke...?” gumam Azlan. Matanya melilau mengitari segenap tempat. Kalau tebakannya betul, mereka akan menemui sebuah hotel 5 bintang tidak jauh dari situ.

“Aku rasa tak...” celah Syed dengan nada berbisik. Mereka berenam sekarang ini sedang berjalan di tengah-tengah laluan yang mana di kiri dan kanan, binaan pusara dan batu nisan memenuhi seluruh bidang tanah.

“Habis tu?”

“Kita memang ada di tapak kubur tapi bukan kubur Jalan Ampang. Jarak kubur tu dengan stesen ni lebih 1 kilometer jauh dia.”

“Jadi, kita di mana?”

“Cuba kau amati betul-betul belah kiri dan kanan kita. Apa yang lain di mata kau?”

Azlan merenung binaan pusara yang terdapat di situ. Batunya sudah berlumut, malah nisannya juga seperti dari batu-batu sungai yang sudah dimakan waktu. Daun-daun kering memenuhi keseluruhan tapak itu, tebal seperti langsung tidak pernah disentuh.

“Macam kubur lama...”

BERSAMBUNG...












Tuesday, 9 May 2017

PRE-ORDER NOVEL AMUKAN JEMBALANG TANAH

Salam.

Tempahan sudah dibuka oleh Karangkraf Mall untuk novel Amukan Jembalang Tanah.

Boleh klik di pautan ini http://mall.karangkraf.com/amukan-jembalang-tanah.html atau whatsapp di nombor ini, 019-229 7227




Monday, 24 April 2017

TRAILER AMUKAN JEMBALANG TANAH

Salam.

Bikinan trailer ini bagi meraikan kehadiran novel Amukan Jembalang Tanah yang akan berada di pasaran tidak lama lagi.

Bagi video lebih jelas, boleh setting quality 480p. Untuk audio pula, disarankan menggunakan earphone untuk kesan bunyi yang lebih detil.

Selamat menonton.





Saturday, 22 April 2017

NOVEL TERBARU A. DARWISY | SINOPSIS AMUKAN JEMBALANG TANAH

Salam.

Alhamdulilah. Inilah novel terbaru Nua. Kawan-kawan yang ada rezeki lebih, insyaAllah boleh dapatkan nanti.

Nua tak janji 'bulan dan bintang' tetapi bagi yang sudah selesa dengan cara Nua mengolah cerita seram, mudahan menjadi salah satu koleksi novel kesayangan kalian.

Kisah kampung aje ni. Nua sebagai 'orang tengah' yang menyampaikan cerita ini kepada khalayak yang lebih besar untuk dijadikan iktibar.

Seramnya pada keaslian cerita ini, insyaAllah. Satu pengalaman baru. Satu pengembaraan yang baru. Satu perjalanan tarbiyah.







Thursday, 16 February 2017

NOVEL TERBARU - KISAH SERAM MALAM JUMAAT

Salam.

Sebuah lagi projek khas yang Nua terlibat selepas projek novelet rantaian KALA SENJA DIA DATANG dan projek novelet bertema PROJEK SERAM LOMBONG, diberi nama KISAH SERAM MALAM JUMAAT VOL 1 atau akronimnya KSMJ.

KSMJ mempunyai banyak siri (sama seperti projek seram bertema cover warna-warni tu) dan Nua hanya akan terlibat untuk satu volume sahaja. Harga senaskhah novel ini adalah RM20. Ada 4 cerita berbeza daripada 4 penulis lelaki.

Karya Nua di dalam KSMJ berjudul Syaitan. Boleh dibaca 10% isi kandungannya di pautan ini...

Bagi yang mahu memesan secara atas talian, boleh ke portal Karangkraf Mall di pautan ini...

Jemput dapatkan di pasaran nanti.


FRAGMEN SYAITAN

Keadaan bilik wuduk semerta terang-benderang. Anehnya, lapan kepala paip yang ada di dalam bilik itu, kesemuanya terbuka. Air deras keluar mencurah-curah.

“Siapalah yang tak tutup air ni? Membazir betul.” rungut Kak Latifah, tergeleng-geleng kepala.

Dalam masa yang sama, seorang yang lengkap bertelekung masuk ke dalam bilik wuduk itu lalu membongkok di kepala paip paling hujung sekali. Pancuran air jelas kedengaran. Kak Latifah yang sudah berada di muka pintu hendak keluar, tergerak hati hendak menoleh. Entah kenapa, dadanya berdebar-debar.

Sebaik saja dia berkalih, tertelan air liur perempuan itu. Air paip terbuka tetapi tiada siapa-siapa yang berada di situ. Mendadak bulu romanya merinding satu badan. Tergocoh-gocoh Kak Latifah ke bahagian muslimah semula.

“Kenapa, kak?” giliran Diah pula bertanya apabila melihat raut muka Kak Latifah cuak semacam. 

“Akak rasa akak pun nampak apa yang kamu nampak...” bisik Kak Latifah, kesat menelan air liurnya.

“Dekat surau, takkan ada benda tu kak?” Diah berderau darahnya.

“Dia ada aje di mana-mana. Kalau tidak, Nabi tak ada berpesan kepada kita semua supaya lurus dan rapatkan saf bila solat berjemaah.”